January 1, 2014

De Famille


Assalamualaikum Wr. Wb.
Kan sudah saya bilang, saya akan membombardir dengan banyak postingan. Mumpung.

Hari Sabtu, 21 Desember setahun yang lalu. Haha, gaya bener setahun yang lalu. Saya bersama Mama, Bapa, Andri, Ka Isan, Ka Arif, dan Ka Eka berkelana menuju Banjarbaru. Sebenarnya hari itu di sekolah masih ada kegiatan Class Meeting. Tapi berhubung saya nggak ada urusan sama si Class Meeting itu, saya cabut menuju Banjarbaru.

Banyaklah yang diurus disana, mulai dari mengunjungi kerabat, ngecek keadaan rumah Ka Arif dan dapat buah seres yang menul-menul plus merah-merah karena nggak ada yang niat buat metik, ngecek keadaan rumah saya, sampai akhirnya ke rumah Om Sito dan ditutup dengan makan-makan di Bebek Goreng Sambal Korek Pa Slamet. *mendadak ngiler*.

Mata saya udah ngantuk aja. Istirahat sebentar di rumah, hujan pula, makin besar saja hasrat saya untuk Pelor (nemPel-moLor).

“Puuuur, caw!”, seru Ka Eka dari bawah.
Saya langsung duduk tegak dan melompat dari kasur, sekarang sudah duduk tjantik di dalam mobil setelah lari-lari dari rumah ke parkiran depan Langgar karena hujan lumayan deras.

“Ngantuk nih, mana perut kenyang. Kayaknya ntar ketiduran deh di bioskop”, ujar Ka Arif dari kursi sebelah kemudi. Saya retweet deh, favorit sekalian.

“Malam Minggu, parkiran Duta Mall pasti penuh ya”, ujar Ka Eka. Saya menggangguk kuat-kuat dengan mata tertutup. Mau bobo bentar, rencananya. Sampai belokan menuju Duta Mall, heboh dengan teriakan Ka Isan, “BUSEEEEEEEEEETTTTTTTTTTTTHHHH ANTRIANNYAAAAAHHHH”. Mau nggak mau, mata saya terbuka dan menatap deretan mobil di depan pintu masuk DM. Yakan, malam Minggu gitu.

Sampai depan pintu utama DM, mobil merayap lambat. Akhirnya, Ka Arif mengusulkan suatu gagasan cemerlang, “kami turun di sini aja deh, ntar kami yang pesan tiket. Kalian cari parkir aja dulu.”

Perasaan saya nggak enak nih. Tadi kan Ka Arif bilang kami. Itu siapa ya?

“Yuk, Pur. Beli tiket.”
Kan. Bener kan.

Saya dan Ka Arif turun, bergegas ke tujuan utama, XXI. Masuk dan ternyata nggak antri. Lumayan deh. Satu orang di depan kami, nonton Hobbit, Ka Arif sempat curi pandang ke layar, “waduh, kayaknya yang jam 18 habis deh, Pur.”

“Serius?”
“Iya, itu cowok yang tadi nonton Hobbit”, jawab Ka Arif sambil keluar barisan.
“Telpon dulu deh”, saya keluar barisan juga, belum siap mental menghadapi si Mbak-mbak. Memperhatikan Ka Arif yang sedang sibuk di telpon.

“Jadi?”, cecar saya sesudah ia mematikan sambungan. Saya mencemaskan antrian yang makin lama makin panjang.
“Tetap Hobbit, kalau nggak dapat yang jam 18, jam 21.”
“Terus kalau yang jam 21 penuh juga?”, saya mencoba kemungkinan terburuk.
“Tenggelamnya Kapal Van der Wijck”, sahut Ka Arif.
Baiklah. Sekarang, kami siap menghadapimu, Mbak.

Sampai di depan si Mbak, langsung bilang “Hobbit, jam 18”. Setelah diteliti, memang benar, udah nggak ada tempat di atas. Sisa dua baris kursi terbawah yang artinya nonton baca koran, bikin leher sakit.

“Yang jam 21 deh, Mbak”. Diteliti dan gotcha! Kursi teratas, masih nyisa lima, pas banget. Tiket dicetak, dan sekejap bengong. Jam 21 kan artinya jam 9 malam. Sekarang masih jam 4 sore. Terus kita ngapain?

“Eh mumpung Ka Eka masih nyari parkir, kita suruh keluar aja deh, masih sempat jalan muter-muter dulu kemana kek”, ujar Ka Arif sambil menghubungi Ka Eka.
“Buset, dari tadi masih di parkiran aja?”, saya salah fokus.
Ka Arif mengangguk, menunggu Ka Eka menyahut.

Akhirnya setelah kesepakatan, mobil menunggu di luar, kami harus jalan kaki sampai keluar area DM. Hujan, Mas.
“Jadi nyesal nih mengajukan diri buat beli tiket”, ujar Ka Arif di tengah larinya menuju mobil.
HAH!!! APA SAYA BILANG! USUL YANG CEMERLANG.
Setelah berhasil mencapai mobil, langsung tancap menuju ponsel dan Gadget Mart karena ada beberapa keperluan. Lumayan lah, karena antri dan sebagainya, sekitar pukul 7 malam baru balik lagi ke DM dan kaget sekaget-kagetnya karena antrian yang di luar nalar. Naik ke lantai dua yang ada tanjakan ekstremnya itu, hujan pulak. Gimana lah saya nggak parno.

Sungguh berkebalikan dengan Ka Isan yang memegang kemudi, ia malah tancap gas sambil berteriak kencang-kencang, senang sekali bisa naik lewat tanjakan laknat itu.
“Kenapa sih? Baru pernah ya?”, Ka Arif sebal juga.
“Iya, kasian kan?”, Ka Eka, istri Ka Isan yang menyahut.

Saya, Ka Arif dan Andri diturunkan di pintu dekat Dunkin Donuts. Gara-gara si Andri mau cepat-cepat ke Amazone, main Animal-animal apalah itu namanya. Sementara saya dan Ka Arif hanya menunggunya sampai saldo di kartu habis. Sesuai perjanjian, hanya satu kali isi, kalau habis, tamat.
 
Pukul 8, baru ke XXI. Nyari kursi buat duduk, 1 jam 15 menit lagi baru masuk studio, bisa gempor kalau berdiri. Dapat di ujung dan sepi. Pas banget. Iya, pas banget buat foto-foto narsis. Saya duduk di ujung kursi, sebelah saya Ka Eka, sementara Ka Arif lesehan di bawah.

Sepasang muda-mudi dimabuk cinta duduk di kursi sebelah, sambil ngecharge hape di colokan yang banyak berhamburan di XXI. Awalnya adem ayem. Eh tiba-tiba si cewek cemberut sambil marah-marah, “APA GERANG?!!!! MAUK NAH PIAN NIH!!!!!!”, sambil menjauh dari si cowok.

Maaf ye, bukannya saya hobi nguping apa gimana, tapi dengan suara sekencang itu, semua keluarga saya juga bisa dengar. Si cewek marah dan berjalan menjauh, disusul si cowok sambil nenteng hape dan chargerannya.

Saya ketawa aja. Ka Eka nyeletuk “cekcok kan?”, katanya sambil ketawa. Bener kan, nggak cuma saya aja yang dengar. “Iya kayaknya”, saya menyahut.

Usut punya usut, tadi si cewek ngecek hapenya si cowok, dan mungkin menemukan sesuatu yang tidak menyenangkan hatinya, cowoknya chattingan sama cewek lain misalnya. Makanya jadi merajuk gitu. Menurut pengamatan Ka Eka, sih. Saya ketawa aja, teringat sesuatu.

Akhirnya, tempat kita jadi sepi. Foto-foto deh. Nggak nyangka, kaka sepupu saya ternyata sama aja. Pantes, nurun ke saya kayaknya.
 
Sambil ngurusin instagram Ka Arif yang masih newbie, saya melihat Ka Isan yang mengutak-atik hapenya. “Foto dongggg”, saya berseru. Ka Isan langsung sigap mengambil posisi yang menurutnya terbaik untuk mengambil foto, kami bergaya dan tiba-tiba Ka Isan kaget, “loh kok muka aku semua?”. Semua ketawa, yaiyalah front camera -_-
 
Setelah sesi foto-foto selesai, saya melihat sepasang muda-mudi tadi balik lagi ke kursi di samping kami. Oh, udahan toh marahnya. Saya memperhatikan ke arah antrian tiket, kali aja ada yang saya kenal. Tapi pandangan saya terhalang oleh si cowok tadi, jadi saya memiringkan kepala.

Si cowok melihat saya, dan menatap saya sambil senyum-senyum. Saya yang memang nggak fokus ngeliatin dia ya biasa aja. Si cowok masih senyum-senyum sampai akhirnya menyadari bahwa tatapan saya bukan ke dia. Akhirnya, ia berbalik menghadapi ceweknya lagi. BLAH. Kayak saya tertarik aja sama dia. Dikandangin aja udah, Mbak, pacarnya. Jelalatan padahal ada pacarnya di samping. Cih.

Studio 2 dibuka, rombongan bergerak buat beli popcorn. Pasangan tadi lewat dan keluar dari XXI. Ka Arif di sebelah saya memperhatikan, “Jadi, mereka itu nggak nonton ya? Ngapain dari tadi di sini?”

“Numpang ngadem sama ngecharge hape”, saya menjawab sekenanya. Eh, ngomong-ngomong, yang melayani pesanan popcorn orangnya ganteng, namanya lupa, tapi mukanya arab-arab gitu, naluri saya langsung pengen nge-bbm Fitri. Biasanya dia suka produk blasteran arab.

Sementara pelayan yang cewek, seram. “Silahkan yang belum pesan, bisa dibantu?”, gitu mulu tiap selesai melayani pembeli. Udah kayak robot yang diprogram. Ka Isan langsung meniru-niru gaya bicaranya. Saat si Mbak memotong tiket, Ka Isan langsung nyeletuk “Ya. Terima kasih.”, dengan nada kaku ala si pelayan cewek. Semua ngakak. Sepanjang jalan ke kursi, saya juga membeo, “Silahkan yang belum pesan, bisa dibantu?”.

Jadi, film Hobbit terbaru ini sungguh............................. bikin geregetan. Berakhir dengan adegan si naga terbang dan berkata bahwa ia adalah kematian, layar mendadak gelap dan suara Ed Sheeran menggema di seluruh studio bersamaan dengan lampu yang menyala. UDAHAN NIH?!!! BEGINI ENDINGNYA?!!!

“Bener kan, ada Hobbit 3......”, Ka Arif di sebelah saya tarik nafas. Saya melempar karton popcorn yang sudah lecek karena digunakan sebagai kipas. Percaya nggak percaya, studio 2 di kursi A, puanaaaassss. Ka Arif yang pertama ngomong, padahal saya juga merasakan panas. Gengsi, kali aja cuma saya yang ngerasain, eh ternyata Ka Arif juga hahaha.

Jadi, setahun lagi nunggu lanjutan Hobbitnya. Sengaja ya biar penasaran, HAH?!! Bikin kesal sih filmnya, tapi bagus bangeeeeeeeeeeetttt. Animasinya beuh. Jauh deh sama buaya animasi kita. Bikin tegang juga, tapi ternyata Ka Isan masih bisa bobo nyenyak.

Keluar dari DM sekitar pukul 12 malam, 15 menit terbuang percuma nyari mobil dan ternyata salah lantai -_- Saya cuma bisa nyender di jok mobil. Menyadari bahwa kenyataan itu kadang pahit. Ending filmnya graaaaaaaaaaaaaaaaaawwwwwwwrrr. Ya nggak apa-apalah, lumayan ada yang ganteng. Si peri yang cowok itu.

Sepanjang jalan sampai tiba dirumah, tidak ada yang membuka percakapan, semuanya teler, nggak nafsu ngomong. Sesampainya dirumah, saya langsung naik dan pelor. Ah, indahnya dunia. Wassalam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...