November 7, 2013

Berbagai Jenis Teman


Assalamualaikum Wr. Wb.
Maklum masih suasana sekolah, jadi tau sedetail-detailnya soal sifat teman-teman yang memang pada dasarnya beda-beda. Nggak cuma saya kayaknya yang punya pemikiran begini. Mau tau jenis-jenis teman yang sering ditemui di sekolah?

Yang suka minta.           
Minta apa aja yang bisa dia minta. Semboyan hidupnya adalah “gratisan itu indah”. Mulai dari minta kertas, minta isi tipe-x, minta makanan/minuman. Pokoknya segalanya. Bukan nggak ikhlas ngasihnya sih, tapi lucu aja gitu ngeliat teman yang sifatnya gitu. Pake kode pula. Misal nih, saya punya makanan, eh dia udah ngelirik-lirik aja minta ditawarin banget. Pas udah saya tawarin, dia malah sok-sokan bilang “eeeh ditawarin ya? Ya udah deh”, kemudian nyomot satu.

Yang suka pura-pura lupa.
Semuanya dia lupa. Mulai dari pura-pura lupa ngerjain pr, padahal emang nggak nyentuh sama sekali. Pura-pura lupa pernah pinjam pulpen sama teman yang lain dan akhirnya nggak dibalikin alias jadi hak milik, sampai tintanya habis dia pake. Pura-pura lupa pernah ngutang.  Atau pura-pura lupa tiap jadwal piket, ini saya banget sih.

Yang suka galau.
Banyak nih yang begini. Dikit-dikit galau mulu bawaannya. Liat akuarium yang ada ikan sepasang langsung jejeritan histeris “Ya ampun! Ikan aja punya pasangaaaaaaaaaann”. Liat iklan minuman teh yang baru itu, yang ada “Om, Om, truk aja gandengan, masa Om nggak?”, galau juga. Ngerasa tersindir bablaaaaaas. Kocak ngeliat yang begini, buat hiburan haha.

Yang kepo.
Adanih. Salah satunya saya -_- Nggak tau kenapa, refleks aja. Tiap ada yang ngomong dengan topik yang menarik buat saya/minimal yang saya tau, pasti bawaannya noleh dan langsung nyahut. Atau nggak, nanya-nanya kepo gitu mengenai topik apa yang sedang mereka bahas. Ngeselin emang.

Yang suka nanya-nanya tiap teman presentasi.
Iya kalo yang ditanyain gampang dan bisa dijawab oleh yang lagi presentasi. Tapi kalo pertanyaannya konyol dan buat dicerna aja susah, gimana coba? Sama aja dengan menjerumuskan teman sendiri ke lubang yang terdalam di hadapan sang guru. Eeeeh giliran dia yang presentasi, sebelum gurunya datang, langsung mewanti-wanti kelas, “jangan ada yang nanya ya!”. Minta ditombak banget.

Yang bilang “Aku nggak belajar”.
“Aku nggak belajar”, tapi pas pembagian nilai ulangan, dapat nilai paling tinggi seantero kelas. Ini salah satu contoh PHP yang benar-benar menyakitkan. Sungguh. Jangan pernah percaya kalo ada yang ngomong begini, apalagi yang mukanya keliatan banget pintarnya alias suka belajar.

Yang otaknya encer, tapi pelit nyontekin teman.
Dari sekian banyak spesies, saya benci yang beginian. Hidup kan harus saling tolong-menolong ya. Apalah artinya dapat nilai paling tinggi tapi dimusuhin satu kelas?

Yang otaknya encer, pelit nyontekin teman, tapi kalo nyontek nomor wahid.
Adanih yang begini. Otaknya sih encer, tapi kalo ada satu nomor aja yang dia nggak tau, kemudian nyontek kita, pasti jagonya. Eeeeh pas giliran kitanya mau nyontek, baru mangap mau ngasih kode, si otak encer ini udah melengos aja, nggak mau noleh lagi ke kita. Kurang ajar. Manusia tak tau terima kasih. Rasanya tuh nyeseeeeeeeeeeeeeeeeellllllllllllll 7 turunan habis nyontekin dia.

Segitu aja sih menurut saya, sisanya bisa ditambahin sendiri hehe. Nggak ada maksud jahat untuk menyindir pihak-pihak tertentu ya, just for fun. Wassalam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...